top of page
  • hexanasemestaid

MENGUKUR SUHU ATMOSFER DI DALAM TUNGKU PEMBUATAN BAJA



Pengukuran suhu dalam tungku pembuatan baja dengan proses pemurnian oksigen, khususnya dalam tungku tandem. Pengetahuan tentang suhu penting untuk mengoptimalkan proses pembuatan dan memperpanjang siklus hidup lapisan tungku bagian dalam. Kondisi di tungku sangat tinggi; suhu untuk sementara dapat melebihi 2000 °C dan menunjukkan perubahan sebesar 60 °C s−1. Atmosfer di dalam tungku sebagian besar mengoksidasi dan komposisi kimianya sangat bervariasi. Di atmosfer juga terdapat senyawa cair dan padat yang bekerja secara kimiawi dan abrasif pada lapisan dan sensor. Kondisi ini tidak memungkinkan untuk menggunakan pyrometer hisap, metode pengukuran optik atau akustik tanpa kontak. Diputuskan untuk menggunakan termokopel dalam tabung pelindung. Sensor dimasukkan ke dalam tungku melalui busing baja dengan pendingin air. Untuk pengukuran pertama digunakan termokopel tipe B dalam tabung pelindung Al2O3 di dalam tabung pelindung luar yang terbuat dari SiC. Sensor kedua menggunakan termokopel tipe C dalam tabung pelindung berdinding tebal khusus yang terbuat dari sinter SiC. Sensor tidak mengukur suhu gas itu sendiri, karena dipengaruhi oleh radiasi di sekitarnya. Kondisi perpindahan panas dari tungku ke sensor bervariasi dan sulit ditentukan; oleh karena itu, identifikasi suhu atmosfer yang akurat tidak mungkin dilakukan. Nilai batas interval suhu atmosfer yang ditentukan adalah atmosfer athermanous dan idealnya diathermic.


Baja diproduksi pada suhu tinggi ketika suhu baja cair itu sendiri sekitar 1600°C dan suhu di ruang kerja agregat manufaktur baja (konverter oksigen, tungku tandem, atau tungku busur listrik) bahkan lebih tinggi lagi. Karena alasan ini, tuntutan terhadap lapisan refraktori internal agregat ini sangat tinggi. Lapisan secara bertahap menurun dan berkurang, sementara biaya pembaharuannya signifikan. Efek negatif lain pada lapisan, selain suhu tinggi, adalah efek korosif dari atmosfer tungku, yang lebih kuat pada suhu tinggi. Dampak buruk pada siklus hidup lapisan keramik juga disebabkan oleh perubahan suhu siklus yang dipicu oleh sifat batch teknologi produksi baja (berbeda, misalnya, dengan tungku ledakan). Untuk alasan ini, sangat berguna untuk mengukur suhu di ruang kerja tungku untuk mengoptimalkan teknologi produksi. Namun, secara umum, ini adalah tugas yang sangat menantang, apakah itu pengukuran suhu atmosfir tungku, atau pengukuran suhu lapisan.


Suhu atmosfer tungku dapat menjadi, terutama untuk unit produksi berdasarkan proses oksigen (tungku tandem dan konverter oksigen), indikator penting dari keteraturan proses teknologi yang sedang berlangsung. Pada saat yang sama, mengetahui suhu dapat berfungsi sebagai informasi yang mengkarakterisasi "beban termal" lapisan. Masalahnya adalah bagaimana mengukur suhu dalam praktiknya sekaligus melindungi sensor dari suhu dan efek korosif atmosfer tungku. Pengukuran suhu gas adalah tugas yang sulit secara umum, tetapi dalam kasus tungku baja, pengukurannya sangat rumit karena polusi atmosfer tungku yang ekstrem. Untuk tujuan pengembangan dan uji eksperimental sensor, tungku tandem dipilih. Tujuannya adalah untuk mengukur suhu tepat di bawah mahkota tungku.


Tungku tandem terdiri dari dua perapian tungku: pemanasan awal dan pemurnian. Setiap perapian dilengkapi dengan nosel oksigen pemurnian yang dapat ditarik secara miring dan nosel lain yang dimasukkan dari atas untuk pembakaran karbon monoksida (CO). Tungku ditutup oleh mahkota dari atas, yang terdiri dari panel-panel, sehingga memungkinkan penggantian yang cepat. Lapisannya terdiri dari batu bata magnesiakrom tahan api yang digantung. Kedua perapian dihubungkan oleh saluran yang memungkinkan pembuangan gas mengalir.


Ada beberapa cara untuk mengukur suhu gas dan api dalam boiler dan tungku dengan nyala api yang relatif stabil dan komposisi gas buang yang konstan, yang dapat dibagi menjadi metode kontak dan non-kontak. Tetapi mengukur suhu yang melebihi 2000°C dalam atmosfer yang tercemar dengan komposisi variabel dalam tungku pembuatan baja, dari sudut pandang teknis, adalah tugas yang sulit karena tidak menawarkan penerapan yang praktis.


Kondisi untuk mengukur suhu dalam tungku pembuatan baja sangat sulit karena suhu tinggi, perubahan suhu yang cepat, dan, terutama, karena komposisi kimia yang tidak menguntungkan dan polusi atmosfer. Atmosfer tungku sebagian besar mengoksidasi dan mengandung partikel padat dan cair yang bereaksi dengan bahan sensor dan kemudian mengendap di permukaannya. Dengan kondisi ini, tidak memungkinkan untuk menggunakan suction pyrometer dan non-contact optical.


Karena mengukur suhu atmosfer di dalam tungku tidak memungkinkan, maka lebih baik langsung mengukur suhu material baja langsung menggunakan pyrometer atau kamera infrared. Hal ini terbukti lebih efektif karena suhu material saat keluar dari tungku sangat berpengaruh saat proses produksi pembentukan material baja tersebut.


Optris menawarkan pengukuran suhu infrared yang akurat secara real time dan aksesoris yang lengkap menyesuaikan dengan kondisi di lapangan.




6 views0 comments

Recent Posts

See All

Comments


bottom of page